Seorang warga mencoba mencari korban selamat di sela-sela reruntuhan bangunan pasca gempa dan likuifaksi di Kelurahan Balaroa, Kecamatan Palu Barat, Minggu (30/9/2018). [Sono]

BNPB: Status Bencana Nasional Tak Dibutuhkan untuk Sulteng

Jakarta, Jurnalsulawesi.com – Kepala Pusdatin dan Humas BNPB Sutopo Purwonugroho menegaskan, penetapan status bencana nasional untuk gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah (Sulteng) tidak perlu. Menurut dia, Indonesia masih mampu untuk mengatasi dan bangkit tanpa harus menetapkan status tersebut.

“Bencana Nasional seolah negara collapse pemerintah tak sanggup tangani, tapi kita masih sanggup, karena saat ini pemerintah kabupaten kota daerah pada membantu, karena potensi nasional masih mencukupi,” kata Sutopo di Graha BNPB, Jakarta Timur, Sabtu (6/10/2018).

Bila diprediksi, lanjut Sutopo, angka kerugian dan kerusakan daerah terdampak gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah, seperti Palu, Donggala, dan Sigi, mencapai Rp10 triliun.

“Nilai Rp10 T itu, bukan berarti kami mengabaikan Lombok, pejabat BNPB TNI Polri masih melakukan penanganan transisi pemulihan di sana, tidak ada pengalihan aset personel dari Lombok ke Palu atau Donggala,” jelas dia.

Meski demikian, Sutopo mengamini bahwa Indonesia saat ini memang memerlukan dana besar untuk Sulawesi Tengah. Hal ini untuk proses penanganan, rehabilitasi, dan rekonstruksi.

Ajukan Dana ke Kemenkeu
Karenanya, BNPB sudah mengajukan permohonan dana ke Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

“Memang ada keterbatasan untuk percepatan penanganan di Lombok dan tsunami di Sulteng, BNOB sudah ajukan ke Kemenkeu, dan akan segera diberikan ke pemerintah daerah setempat,” tutup Sutopo. [***]

Sumber; Liputan6

(Visited 48 times, 1 visits today)
Bagikan Tulisan ini :

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*