Foto udara dampak kerusakan akibat gempa dan tsunami di Kelurahan Tondo, Kota Palu. [Antara]

Gempa dan Tsunami Palu Dorong Inflasi Oktober 2018

Jakarta, Jurnalsulawesi.com – Setelah dua bulan alami deflasi, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi Oktober 2018 sebesar 0,28% Month-on-month. Inflasi tahun kalender Januari hingga Oktober 2018 sebesar 2,22%. Salah satu faktor pendorong inflasi adalah bencana gempa dan tsunami di Palu, Provinsi Sulawesi Tengah.

Sementara inflasi tahunan pada periode yang sama tercatat 3,16% year-on-year (YoY). “Angka ini masih terkendali mengingat inflasi masih di bawah 3,5%,” ungkap Suhariyanto, Kepala BPS, Kamis (1/11/2018).

BPS mencatat dari 82 kota, 66 kota mengalami inflasi sementara 16 kota alami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Palu sebesar 2,27% dan terendah di Cilegon 0,01%. Di Palu terjadi kenaikan harga selama bulan Oktober terjadi untuk makanan jadi nasi lauk pauk.

“Namun seminggu terahir sudah recovery. Kita harap segera stabil lagi,” ungkap Suhariyanto.

Penyebab utama inflasi adalah kenaikan harga cabe merah, BBM non Subsidi dan tarif sewa rumah. Secara rinci, Suhariyanto menjelaskan Perumahan, Air, Listrik, Gas dan Bahan Bakar alami inflasi 0,42% dengan andil terbesar dalam inflasi Oktober sebesar 10%.

Disusul dengan inflasi pada makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,27% dengan andil 0,05%. “Kenaikan paling banyak disumbang oleh makanan jadi nasi lauk paku dan rokok kretek,” jelasnya.

Dengan demikian, Suhariyanto berharap harga-harga terutama pangan masih tetap stabil hingga akhir tahun agar inflasi bisa tetap terjaga. “yang perlu diwaspadai pada Desember karena ada masa liburan Natal dan jelang Tahun Baru,” ungkapnya.

Sedangkan inflasi inti Oktober 2018 tercatat 0,29% MoM dan 2,94% YoY. Tingkat inflasi inti tahun kalender Januari hingga Oktober 2018 sebesar 2,67%. [***]

Sumber; Kontan
Editor; Sutrisno

(Visited 72 times, 1 visits today)
Bagikan Tulisan ini :

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*