Pesawat Lion Air lepas landas. [Dok/Lion Air]

Inilah Menit-menit Berbahaya Selama Penerbangan

Jurnalsulawesi.com – Pesawat Lion Air JT-610 jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat kemarin. Pesawat yang baru digunakan sekitar 2,5 bulan itu terjatuh setelah 13 menit mengudara dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Insiden ini menambah deretan kecelakaan pesawat Lion Air di Indonesia.

Kendati demikian, angkutan udara merupakan salah satu moda transportasi paling aman. Berdasarkan temuan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) pada tahun 2016, ada rata-rata satu kecelakaan untuk setiap 2,86 juta penerbangan.

Kemungkinan penumpang terbunuh dalam kecelakaan pesawat adalah 1 berbanding 1 juta, dibandingkan dengan kecelakaan mobil yakni 1 berbanding 5.000. Kendati demikian ada menit-menit paling krusial selama penerbangan.

Aturan Plus Three Minus Eight atau dikenal juga dengan Critical Eleven (11 menit paling kritis) menyebut, ada dua momen berbahaya dalam penerbangan pesawat.

Seperti dilansir express.co.uk, Selasa (30/10/2018), momen paling krusial yang memungkinkan kecelakaan pesawat terjadi selama tiga menit pertama dan delapan menit terakhir penerbangan. Total 11 menit.

Critical Eleven menjelaskan 11 menit yang dimaksud jika diuraikan, yaitu waktu tiga menit setelah pesawat lepas landas dan delapan menit sebelum mendarat.

Dalam catatan critical eleven, 80 persen kecelakaan pesawat komersial terjadi dalam dua momen ini itu.

Dalam masa kritis ini seluruh penumpang termasuk awak kabin harus mengurangi aktivitas yang tidak penting, seperti berjalan di lorong kabin pesawat.

Penumpang juga diwajibkan untuk mengikuti arahan pramugari seperti menggunakan seat belt, mematikan ponsel, melipat meja, menegakkan sandaran kursi serta membuka tirai jendela.

Dalam dua periode ini, semua arahan pilot harus didengar oleh seluruh penumpang dan awak kabin. [***]

Sumber; CNNIndonesia

(Visited 7 times, 1 visits today)
Bagikan Tulisan ini :

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*