Logo WhatsApp

Kominfo Masih Temukan Fake News di WhatsApp

Jurnalsulawesi.com – Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, konten ujaran kebencian (hate speech) dan berita palsu (fake news) merupakan momok yang menakutkan bagi platform seperti media sosial.

Oleh karena itu, saat ini platform sedang memerangi dua konten negatif ini secara keseluruhan. “Tidak hanya memerangi fake news dan hate speech di Indonesia saja, tetapi global,” kata dia di Jakarta, Jumat (3/8/2018) malam.

Semuel menuturkan, sepanjang penyelenggaraan Pilkada DKI Jakarta tahun lalu, terdapat 16 ribu konten ujaran kebencian dan fitnah, serta kampanye hitam yang mencapai 7.800.

Namun, ia menjelaskan ada penurunan untuk Pilkada Serentak tahun ini. Semuel berharap tren ini terus berlanjut hingga Pileg dan Pilpres 2019.

Ia juga mengimbau kepada semua pihak untuk tidak menggunakan cara-cara hasutan melalui konten negatif. Mulai dari masyarakat hingga politisi.

“Semua sistem sudah ada kemajuan dalam menjalankan demokrasi,” kata Semuel.

Meski begitu, ia juga mengakui jika konten fake news masih bisa ditemukan di aplikasi pesan instan, WhatsApp.

Pemerintah, dalam hal ini Kominfo, sulit untuk masuk ke ranah privasi. “Lets move forward. Jangan mundur. Yang penting menciptakan kualitas dari demokrasi itu sendiri, termasuk di dalamnya media.” [***]

 

Sumber; Viva

(Visited 11 times, 1 visits today)
Bagikan Tulisan ini :

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*