Pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane. [AP]

Lima Pelatih Ini Berpotensi Dipecat di Akhir Musim

Jurnalsulawesi.com – Menjadi seorang pelatih klub sepak bola Eropa merupakan salah satu pekerjaan yang berisiko tinggi untuk dipecat. Kebiasaan klub-klub Eropa yang menuntut hasil instan membuat kursi pelatih selalu panas.

Sederet pelatih kerap menjadi kambing hitam atas performa tim yang buruk. Manajemen lebih rela mengorbankan sang pelatih untuk dipecat.

Frank de Boer jadi contoh anyar. Dia dipecat hanya dalam enam laga memimpin Crystal Palace di Liga Inggris, padahal sebelumnya juga dia dipecat Inter Milan.

Sulit menemukan pelatih seperti Sir Alex Ferguson kala menangani Manchester United dan Pelatih Arsenal, Arsene Wenger, yang mampu bertahan hingga berpuluh tahun di kursinya. Ferguson dan Wenger jadi contoh hubungan yang baik antara klub dengan pelatih.

Kini, musim 2017-2018 sudah mendekati akhir. Dengan hanya enam atau tujuh pertandingan tersisa, beberapa pelatih di bawah diprediksi akan angkat kaki akhir musim ini.

Para pelatih itu dinilai membuat penampilan tim malah menurun. Siapa saja 5 manajer yang akan dipecat saat musim ini berakhir? Berikut daftarnya dikutip Sportskeeda:

1. Unai Emery (PSG)
Tampaknya gila untuk berpikir bahwa seorang manajer yang telah membawa timnya ke puncak klasemen dengan celah 16 poin besar dari peringkat dua akan dipecat. Namun faktanya mungkin akan terjadi pada Unai Emery.

Di bawah pemilik yang kaya, PSG adalah proyek raksasa dan tujuannya adalah Liga Champions. Jadi ketika mereka datang keluar dari kompetisi itu melawan Real Madrid di babak 16 besar, Emery sudah menuju pintu keluar.

Sebenarnya, PSG pantas untuk lolos ke babak selanjutnya. Namun Emery mengambil beberapa kesalahan. Dia membuat timnya terlalu terbuka di Santiago Bernabeu.

PSG memang memenangkan Coupe de la Ligue baru-baru ini, tetapi ini masih belum cukup. Cukup mengejutkan ketika Emery bahkan selamat sampai musim ini setelah timnya kalah dari Monaco untuk memenangkan Ligue 1 musim lalu.

2. Paul Lambert (Stoke City)
Manajer asal Skotlandia itu cukup mengecewakan ketika mengambil alih tim dari Mark Hughes pada bulan Januari. Musim terakhirnya di EPL telah berakhir menyedihkan, dengan rasio kemenangan 29,6% bersama Aston Villa.

Dua periode buruk dengan Blackburn Rovers dan Wolverhampton Wanderers diikuti, dan Lambert tampak seperti seorang manajer yang tersesat. Tak heran kemudian bahwa penggemar Stoke mungkin tidak begitu terpikat dia bergabung dengan klub mereka.

Tim di tangannya belum bernasib baik sejauh ini. Bersamanya, Stoke hanya meraih satu kemenangan dari sembilan pertandingan. Stoke saat ini cuma berada tiga poin dari zona degradasi. Lambert mungkin bisa bawa timnya menghindari degradasi, tetapi itu mungkin tak menjamin nasibnya di sana.

3. Vincenzo Montella (Sevilla)
Montella memang sebelumnya sudah gagal total bersama AC Milan yang sebenarnya pesta belanja luar biasa selama musim panas lalu. Dibiayai oleh pemilik baru, Milan mengeluarkan lebih dari 200 juta dolar AS tapi tak berbuah manis di tangannya.

Setelah memenangkan hanya enam dari 14 pertandingan Serie A pertamanya, dia dipecat. Rino Gattuso sejak itu telah membawa transformasi dalam nasib Milan, menyoroti kegagalan Montella lebih jauh.

Hanya dalam satu bulan, Montella menemukan peran berikutnya, menggantikan Eduardo Berizzo di Sevilla. Kemenangan tak terduga dari Manchester United di babak 16 besar Liga Champions akan membuatnya memenangkan banyak pujian tetapi kiprah di Liga Champions mungkin akan dihentikan ole Bayern Munich di perempat final.

Di ajang La Liga, Montella juga cuma memenangkan lima laga dan enam kekalahan. Sevilla saat ini menempati tempat ketujuh dan menghadapi kemungkinan nyata kehilangan kualifikasi Eropa untuk musim depan. Mengingat sejarah terkenal mereka di kompetisi Eropa, ini akan menjadi bencana bagi klub.

Montella memiliki delapan pertandingan untuk berhasil. Akan tetapi, banyak yang merasa bahwa Sevilla harus mencari manajer baru yang lebih berpengalaman.

4. Zinedine Zidane (Real Madrid)
Sebelum musim ini, tak ada yang akan memprediksi Zidane masuk daftar ini, tapi semuanya berbalik. Perburuan gelar liga telah berakhir untuk mereka karena keperkasaan Barcelona.

Dengan tekanan La Liga hilang, Zidane mampu mengistirahatkan pemain kuncinya untuk Liga Champions, sesuatu yang akan sangat menguntungkan. Fakta Madrid dengan nyaman mengalahkan PSG di babak 16 besar, dan menang 3-0 di leg pertama atas Juventus, tak terlalu menjamin masa depan Zidane.

Satu-satunya yang akan menahannya di Bernabeu adalah kembali juara Liga Champions. Namun musim ini persaingan sangat ketat. Juup Heynckes telah mengembalikan Bayern Muenchen menjadi tim yang mengerikan dan efektif.

Ernesto Valverde membawa Barcelona memainkan sepak bola yang sangat baik. Sederhananya, jika memenangkan Liga Champions ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya secara berturut-turut, dia akan diberikan waktu lagi. Andai gagal, mungkin Zidane akan segera dipecat.

5. Antonio Conte (Chelsea)
Salah satu yang paling mungkin untuk meninggalkan klubnya sebelum musim berakhir ialah Conte. Setelah merebut gelar EPL 2016/2017, Chelsea saat ini 28 poin di belakang pemimpin liga, Manchester City, jumlah yang tidak dapat diterima untuk Roman Abramovich.

Pemain baru belum terkesan, termasuk Alvaro Morata, dan gelandang bertahan, Tiemoue Bakayoko. Conte belum tampak senang dengan skuatnya, bahkan secara publik meratapi perekrutan Ross Barkley.

Conte tidak akan pernah diberi waktu untuk membuat proyek jangka panjang di Stamford Bridge. Sebab, Abramovich tidak mentolerir setiap kegagalan dan dia akan diprediksi untuk meninggalkan Chelsea musim ini. [***]

Sumber; Liputan6

(Visited 20 times, 1 visits today)

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*