Jalan Trans Papua. [BPJN XVII Papua Barat]

Proyek Jalan Trans Papua Gunakan Batu Pecah dari Palu

Jurnalsulawesi.com – Proyek pembangunan Jalan Trans Papua di ruas Merauke-Tanah Merah-Waropko-Oksibil kesulitan material. Salah satu material yang tidak bisa didapatkan di daerah itu yakni batu pecah.

Untuk memenuhi kebutuhan batu pecah yang digunakan pada proyek tersebut harus mendatangkan dari Palu, Sulawesi Tengah. Suplai batu didatangkan dari Palu karena ketiadaan material batu pecah di wilayah tersebut.

“Di segmen IX yaitu ruas Merauke-Tanah Merah-Waropko-Oksibil tantangannya adalah ketiadaan batu-batuan. Oleh karenanya batu-batuan harus didatangkan dari Kota Palu atau menggunakan campuran tanah dan semen (soil cement),” kata Dirjen Bina Marga Arie Setiadi Moerwanto dalam keterangan resminya, seperti dikutip Kamis (25/1/2018).

Tantangan lainnya dalam pembangunan jalan di Papua adalah kondisi cuaca dan alamnya yang masih berupa hutan dengan kondisi geografi cukup berat hampir pada semua segmen. Hal ini dikarenakan pembangunan jalan Trans Papua dilakukan dengan menembus gunung, hutan, membelah bukit, serta menimbun rawa.

Hal inilah yang membuat pengerjaan ruas jalan Trans Papua banyak melibatkan Zeni TNI, selain untuk menjaga keamanan tetap kondusif.

Pembangunan Jalan Trans Papua sendiri akan terus dilanjutkan dan ditargetkan tahun 2019 bisa tersambung seluruhnya. Hingga akhir 2017, Jalan Trans Papua yang belum tembus tercatat sepanjang 353,7 km.

Pada Tahun 2018 akan di tangani sepanjang 197,91 km dan sisa sepanjang 155,79 km akan diselesaikan Tahun 2019, sesuai dengan rencana kerja tahunan.

Meski belum seluruhnya beraspal, terbukanya jalan di Pulau Papua terutama di daerah pegunungan akan membuka keterisolasian wilayah, menurunkan harga barang-barang dan mengurangi kesenjangan wilayah.

Masyarakat juga sudah mulai merasakan manfaat keberadaan Jalan Trans Papua dan Jalan Perbatasan Papua. Meskipun kendaraan yang melintas masih sedikit, namun penduduk yang sebelumnya berjalan kaki melalui medan yang sulit dan memakan waktu lama, kini jalur tersebut lebih mudah dilewati dan memangkas waktu perjalanan. [***]

Source; Detikfinance
Red; Sutrisno

(Visited 112 times, 1 visits today)
Bagikan Tulisan ini :

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*