Sungguh Mengerikan, Pesawat AirAsia Terjun Bebas 20 Ribu Kaki

Bagikan Tulisan ini :

Jurnalsulawesi.com –  Penumpang pesawat AirAsia Indonesia dengan nomor penerbangan QZ535 dari Perth ke Bali mengalami ketakutan luar biasa karena pesawat tersebut turun hingga 22.000 kaki dalam hitungan detik. Para penumpang dan awak kapal menjerit dan berteriak memaksa pesawat untuk kembali.

Penurunan ketinggian yang tiba-tiba dan masif juga sudah membuat  masker oksigen turun. Tak hanya penumpang, awak kabin juga dikabarkan panik. Diberitakan oleh nst.com.my, 16 Oktober 2017, sejumlah media Australia mengatakan, saat kejadian ada 145 penumpang di atas pesawat.

Sebagian besar penumpang mengeluh bahwa kru “tidak membantu sama sekali” ketika situasi darurat terjadi sekitar 25 menit. Pesawat tersebut dilaporkan merosot dari jarak 32.000 kaki menjadi 10.000 kaki, saat berada dalam penerbangan di wilayah Australia Barat.

Pesawat tersebut akhirnya berbalik dan mendarat dengan selamat di Perth. Di sana, penumpang berpindah pesawat yang sudah disediakan oleh maskapai yang terkenal dengan penerbangan murah itu.

Media Australia mengutip pengakuan seorang penumpang bernama Clare Askew yang mengatakan kepanikan penumpang meningkat karena perilaku awak kabin yang berteriak, menangis, dan kaget. “Sekarang, saya mengerti … tapi kami memandang mereka untuk meyakinkan dan kami tidak mendapatkan apapun, kami lebih khawatir karena paniknya mereka,” katanya kepada wartawan Australia.

Seorang penumpang lainnya mengatakan bahwa pilot juga tidak berusaha memberikan pengumuman apa pun hingga pesawat berbalik arah dan mendarat di Perth.

Pakar penerbangan mengatakan kepada New Straits Times, situasi pilot bisa  dimengerti karena pilot harus menangani sepenuhnya situasi tersebut. Dan ini adalah prosedur operasi standar yang menjadi prioritas pilot dalam situasi seperti itu untuk memastikan bahwa pesawat tetap terbang dan pesawat tersebut berhasil lepas dari bahaya.

Seorang penumpang yang hanya diidentifikasi sebagai Leah, diwawancarai oleh Nine News, mengatakan beberapa penumpang mengangkat telepon mereka dan mengirim pesan teks ke keluarga, percaya bahwa mereka akan meninggal.

“Saya benar-benar mengangkat telepon saya dan mengirim pesan teks ke keluarga saya, hanya berharap mereka bisa mendapatkannya. Kami semua cukup mengucapkan selamat tinggal satu sama lain. Itu benar-benar menjengkelkan,” katanya. Meski demikian, tidak ada penumpang yang terluka akibat turbulensi yang mengerikan itu.

AirAsia dalam sebuah pernyataan mengatakan penerbangan QZ535 dengan 145 penumpang di darat mendarat dengan selamat di Bandara Internasional Perth pada pukul 12.40 malam.

“Teknisi kami sedang menilai pesawat terbang. Semua penumpang yang terkena dampak dijadwalkan untuk penerbangan berikutnya yang tersedia dan diberi bantuan yang diperlukan termasuk voucher makanan.”

“Keamanan para tamu adalah prioritas utama kami. AirAsia Indonesia meminta maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan,” demikian pernyataan dari Air Asia seperti dikutip dari New Strait Times.

Pada bulan Juni, sebuah penerbangan AirAsia X D7237 dalam perjalanan ke Kuala Lumpur dari Perth terpaksa mundur 90 menit dari jadwal seharusnya karena masalah teknis.[VVN]

(Visited 4 times, 1 visits today)

Komentar Anda..!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*